Анатомия человека онлайн

Добро пожаловать в онлайн анатомию человека.

Katak itu berubah ... menjadi katak!

  1. Program yang sangat sulit
  2. Semua langkah saling berhubungan.
  3. "Ubah" tidak berarti "berevolusi"
  4. Artikel terkait

Adrian bates
Terjemahan: Alexey Kalko ( creationist.in.ua )
Diterjemahkan dengan izin creation.com

Katak itu berubah menjadi seorang pangeran hanya dalam dongeng. Tetapi bukankah transformasi yang terjadi dengan katak selama siklus hidupnya menunjukkan evolusi? Dari berudu seperti ikan (bahkan memiliki insang), "bayi katak" dengan cepat "diubah" menjadi bentuk yang sama sekali baru untuk memulai cara hidup yang baru secara radikal! Mulut menjadi lebih lebar, ekor larut, tetapi lidah "elastis" terbentuk untuk menangkap lalat, dan lubang hidung muncul, dan mata yang menonjol bergerak ke tempat lain di kepala. Akhirnya, ketika paru-paru akhirnya matang dan empat kaki tumbuh, kecebong dewasa ini merayakan "datangnya usia" dengan melompat keluar dari air untuk hidup di darat sekarang.

Transformasi yang luar biasa (metamorfosis) ini jauh dari sekadar eksternal. Hampir semua organ dan sistem tubuh mengalami restrukturisasi radikal. 1 , 2 Misalnya, konfigurasi ulang sistem saraf yang lengkap diperlukan untuk mengelola organ baru atau yang diprogram ulang - mata, telinga, kaki, lidah, dll. Reorganisasi serupa juga harus terjadi pada tingkat biokimia. Perubahan hemoglobin dalam darah, 3 pigmen fotosensitif di mata, 4 selain banyak perubahan lainnya. Bahkan sistem ekskresi (ekskretoris) katak berubah untuk menyesuaikan diri dengan cara hidup yang baru. 5

Ahli biologi bingung tentang kompleksitas "kelahiran kembali" raksasa yang terjadi di kolam biasa ini. Katak berjemur pada selembar teratai air adalah hasil yang luar biasa dari banyak perubahan yang terjadi secara konsisten dengan akurasi luar biasa dalam urutan yang benar. Tidaklah berlebihan untuk mengatakan bahwa upacara pembukaan Olimpiade hanya memudar dibandingkan dengan "koreografi" proses metamorfosis katak. Kehidupan kecebong tentu akan menjadi lebih rumit jika, misalnya, ekornya menghilang sebelum cakar tumbuh. Hal yang sama berlaku untuk organ internal, tulang, sistem saraf, proses biokimia, dll. Kegagalan apapun dapat menghentikan seluruh proses reorganisasi tubuh ... dan menyebabkan hasil yang agak disesalkan (untuk berudu)!

photolibrary.com

Program yang sangat sulit

Informasi yang luar biasa rumit yang dikodekan dalam DNA, yang memungkinkan kecebong berubah menjadi katak, jelas menunjukkan Pikiran Tinggi, yang menciptakannya. Program semacam itu tidak dapat dibentuk dengan cara alami - program ini menunjukkan hasil akhir yang semula dimaksudkan.

Semua langkah saling berhubungan.

Penelitian bertahun-tahun telah menemukan beberapa tingkat proses yang diperlukan untuk mencapai "transformasi kehidupan" ini. 1 Misalnya, agar ekor menghilang, operasi mikrologistik yang diprogram dengan tepat diperlukan. Pertama, berudu menghentikan pembentukan sel-sel otot ekor. Setelah itu, ia menghasilkan serangkaian enzim yang sangat spesifik yang melarutkan sel-sel ekor.

Kemudian, pada saat yang tepat, "pembunuh kecil" ini terhubung dan disuntikkan ke dalam sel-sel ekor dari semua jenis. Akhirnya, makrofag yang tersesat menyerap sel-sel mati ini untuk menggunakan kembali komponen dan nutrisi mereka di bagian lain tubuh (yaitu, ekor tidak dibuang, tetapi diserap oleh tubuh).

"Ubah" tidak berarti "berevolusi"

Jadi, seberapa benarkah pernyataan bahwa ini adalah contoh " evolusi dalam tindakan "? Apakah transformasi kecebong menjadi katak adalah contoh nyata evolusi?

Justru sebaliknya! Meskipun kecebong mungkin terlihat seperti "ikan" nyata, ia telah menjadi katak sejak kelahirannya. Semua yang dia butuhkan untuk kelahiran kembali (yaitu, semua informasi genetik, diagram dan program) sudah tertanam dalam kode DNA yang disimpan dalam inti sel-sel kecebong. Pada tingkat mikro ini, kami menemukan tidak hanya rencana pengembangan lengkap untuk katak, tetapi juga pabrik yang berfungsi penuh dengan semua mekanisme dan peralatan yang diperlukan untuk menerapkan rencana ini.

Genom ikan tidak mengandung informasi yang diperlukan untuk menjadi amfibi, dan tidak punya tempat untuk mendapatkan informasi tersebut.

Informasi yang tertanam ini adalah perbedaan utama antara kisah evolusi (seolah-olah ikan berevolusi menjadi amfibi) dan dunia nyata (di mana cebol berubah menjadi katak). Dari saat kelahirannya, kecebong sudah dilengkapi dengan set instruksi lengkap "bagaimana mengubah diri Anda menjadi katak". Sebaliknya, ikan hanya mengandung instruksi genetik untuk "membangun" ... ikan! Genom ikan tidak mengandung informasi yang diperlukan untuk menjadi amfibi, dan tidak punya tempat untuk mendapatkan informasi tersebut. Bahkan, diragukan bahwa setidaknya ada satu contoh yang tak terbantahkan tentang bagaimana mekanisme evolusi memasukkan informasi baru ke dalam rencana genetis makhluk apa pun.

Oleh karena itu, metamorfosis kecebong pada katak bukanlah konfirmasi evolusi - sebaliknya, itu adalah bukti lain yang jelas tentang kerawang karya Allah Sang Pencipta.

Artikel terkait

Video terkait

Referensi dan catatan

  1. Shankland, M., Metamorphosis, sbs.utexas.edu, tautan diverifikasi pada 2007 Kembali ke teks
  2. Gilbert, SF, Metamorfosis: Pengaktifan kembali Hormon untuk Pembangunan, ncbi.nlm.nig.gov, tautan diverifikasi pada Januari 2005 Kembali ke teks
  3. Hemoglobin berudu berubah menjadi hemoglobin dewasa, yang mengikat oksigen lebih lambat dan melepaskannya lebih cepat. Tautan 2. Kembali ke teks
  4. Pigmen fotosensitif primer retina berubah dari porphyropsin menjadi rhodopsin. Referensi 2 Kembali ke teks
  5. Berudu (seperti kebanyakan ikan) mengeluarkan amonia, sementara katak dewasa bermigrasi ke sistem ekskresi dengan urea, yang mengonsumsi lebih sedikit air. Tautan 2. Kembali ke teks
  6. Weston, P., Katak - Yeremia bukan katak , Penciptaan 22 (2): 28–32, 2000 Kembali ke teks


Анатомия
человека
| |
| |
| |
| |
Анатомия человека  | Скелет человека  |  Соединение костей | Мышцы тела | Внутренние органы
Имунная система | Сердечно-сосудистая система | Нервная система | Органы чувств
© 2009 Анатомия человека