Анатомия человека онлайн

Добро пожаловать в онлайн анатомию человека.

Anyaman dengan pendarahan vena atau arteri. Tumpang tindih tourniquet dalam perdarahan vena

Bagaimana cara menghentikan pendarahan vena?

Ketika perdarahan dari vena superfisialis harus dicuci dengan luka hidrogen peroksida dan oleskan perban ketat. Untuk melakukan ini, oleskan serbet steril ke luka, segumpal wol kapas diletakkan di atasnya dan dibungkus rapat dengan sapuan melingkar. Setelah menerapkan perban yang ketat harus selalu berkonsultasi dengan dokter. Jika perban dibasahi dengan darah secara signifikan dan perdarahan tidak berhenti, maka kerusakan pada vena dalam harus diasumsikan dan tourniquet diterapkan.

Pendarahan dari vena ekstremitas yang dalam, serta vena leher dan kepala, membutuhkan tindakan segera, karena dalam waktu singkat seseorang akan kehilangan sejumlah besar darah. Penurunan volume darah yang bersirkulasi dapat menyebabkan syok, gagal ginjal akut, dan kondisi yang mengancam jiwa lainnya.

Jika Anda curiga ada pendarahan dari pembuluh darah yang dalam, Anda harus:

· Beri anggota tubuh posisi tinggi;

· Tumpang tindih harness;

· Tempelkan kompres es atau botol air panas ke tempat pendarahan;

· Dalam waktu sesingkat mungkin untuk mengantarkan korban ke klinik.

Ketika vena leher rusak, ada masalah dalam menjepit pembuluh darah yang berdarah, karena sangat wajar jika Anda tidak dapat menggunakan tourniquet. Jika ada kemungkinan kondisi seperti itu, orang tersebut harus dibawa ke rumah sakit sesegera mungkin.

Pertolongan pertama ini termasuk kegiatan berikut:

· Pembuluh darah harus ditekan dengan jari-jari di atas dan di bawah lokasi cedera, jika memungkinkan menekannya ke pangkal tulang;

· Dengan serbet yang direndam dalam hidrogen peroksida, kencangkan luka dengan erat, sehingga mencegah udara memasuki aliran darah dan pengembangan embolus udara;

· Pasang pilek ke lokasi perdarahan;

· Segera bawa korban ke rumah sakit terdekat tempat kapal akan dijahit.

Dalam hal pendarahan hidung, kapas yang dibasahi dengan hidrogen peroksida harus dimasukkan ke dalam saluran hidung. Lalu tekan sayap hidung ke hidung. Untuk menghentikan pendarahan, Anda tidak bisa memiringkan kepala Anda ke belakang, terutama jika korban tidak sadarkan diri. Ini akan menyebabkan darah mengalir. dinding belakang faring dan bisa masuk saluran pernapasan . Untuk benar-benar menghentikan pendarahan dari hidung harus melekat pada hidung atau leher untuk memasang bantalan pemanas dengan air dingin selama 3 menit, setelah istirahat selama 3 menit. Ulangi sampai perdarahan total berhenti.

Overlay harness saat pendarahan vena

Keberhasilan kegiatan dan pemulihan anggota badan setelah pemberian perawatan medis tergantung pada kebenaran penerapan harness. Tourniquet dapat diterapkan selama 1,5-2 jam di musim panas dan 1-1,5 jam di musim dingin. Selain itu, setiap jam di musim panas dan setiap setengah jam di musim dingin, itu harus dilonggarkan selama beberapa menit, sambil menekan vena yang rusak pada tulang untuk mencegah pemulihan pendarahan.

Aturan untuk menerapkan tourniquet untuk pendarahan vena adalah:

· Karena darah vena mengalir dari ekstremitas distal ke proksimal, tourniquet ditumpangkan di bawah tempat cedera sedekat mungkin dengan luka;

· Kenakan pakaian atau lapisan kain pada kulit agar tidak melukai jaringan lunak;

· Dengan gerakan energik, tourniquet diregangkan dan dililitkan ke anggota badan;

· Kumparan diatur satu di belakang yang lain, tanpa mencubit di antara kulit;

· Setiap putaran selanjutnya harus sedikit dari yang sebelumnya;

· Setelah dua atau tiga putaran, tegangan derek bisa agak longgar;

· Tempelkan catatan pada tungkai yang menunjukkan waktu penerapan tourniquet atau tulis waktu pada kulit pasien;

· Harness itu sendiri tidak harus ditutupi oleh pakaian, perlu bahwa itu segera menarik perhatian.

Ketepatan pembebanan harness jika terjadi kerusakan pada vena ditentukan oleh tidak adanya perdarahan, tetapi pelestarian denyut nadi di arteri (radial atau arteri kaki). Teknik perawatan darurat untuk perdarahan vena cukup sederhana. Hal utama adalah jangan sampai tersesat dan melakukan semuanya sesuai dengan algoritma. Perawatan darurat sangat menentukan prognosis untuk pemulihan dan kehidupan pasien, sehingga setiap orang harus memiliki keterampilan ini.

Berguna bagi semua orang untuk mengetahui cara menggunakan tourniquet untuk pendarahan vena untuk memberikan pertolongan pertama kepada korban. Pada perdarahan vena, tidak hanya tourniquet diterapkan, tetapi juga perban tekanan, tergantung pada tingkat kerusakan.

Setiap orang akan berguna untuk mengetahui bagaimana memberikan pertolongan pertama saat membuka pendarahan vena. Artikel berikut menjelaskan cara menangani situasi ini, sebelum kedatangan petugas medis.

Untuk mempelajari cara menerapkan tourniquet untuk pendarahan vena, Anda harus membaca instruksi berikut. Pertama-tama, sebelum melanjutkan secara langsung dengan pembebanan tourniquet, perlu untuk menentukan dengan tepat pembuluh darah apa yang rusak, bukan arteri, karena di sini ada teknik pertolongan pertama yang sedikit berbeda.


Pahamilah bahwa justru pendarahan vena yang dimulai dengan cukup mudah, karena darah memiliki karakteristik warna ceri gelap, dan aliran darah sangat lambat. Meskipun perlu memperhitungkan fakta bahwa dengan kerusakan parah pada vena, darah dapat berdenyut dan jet yang cukup kuat. Namun, tidak peduli apa pun tingkat keparahan kerusakan yang ditentukan, pertolongan pertama dalam hal apa pun harus segera diberikan. Hanya karena ini akan memungkinkan untuk mencegah lebih banyak kehilangan darah.

Jadi, pertama-tama, tetapi secepat mungkin, perlu untuk menentukan lokasi cedera vena itu sendiri, serta tingkat keparahannya. Berkat ini, akan mungkin untuk menentukan metode penghentian pendarahan mana yang akan diperlukan - misalnya, jika kerusakannya kecil, maka tidak perlu menggunakan tourniquet, seperti yang dapat Anda lakukan dengan menekan jari dari lokasi kerusakan, setelah itu perban bertekanan diterapkan. Dan korban harus berusaha, sesegera mungkin, untuk mengirim ke fasilitas medis terdekat sehingga ia akan diberikan bantuan medis yang berkualitas.


Dan korban harus berusaha, sesegera mungkin, untuk mengirim ke fasilitas medis terdekat sehingga ia akan diberikan bantuan medis yang berkualitas

Penting untuk mengetahui cara mengaplikasikan tourniquet. Pendarahan vena, yang terbuka ketika vena rusak, mungkin memerlukan pembalut atau tourniquet tekanan khusus, yang menghentikan pendarahan dan mencegah kehilangan darah dalam jumlah besar.

Jika kerusakan pada vena ternyata tidak signifikan, perlu untuk bertindak sebagai berikut - perlu menempelkan jari ke pembuluh darah sedikit di bawah lokasi cedera. Ini harus dilakukan karena darah vena bergerak melalui pembuluh darah dari bawah ke atas. Paling sering, tindakan ini cukup untuk menghentikan darah, tetapi jika itu tidak membantu, maka Anda perlu menerapkan tourniquet atau perban tekanan.


Jadi, dengan pendarahan vena, tourniquet khusus diterapkan. Untuk menghentikan pendarahan hebat, perlu mengangkat anggota tubuh yang terluka sedikit di atas area jantung. Berkat tindakan yang agak sederhana ini, ada pelemahan alami dari tekanan yang diberikan pada vena. Dalam posisi ini bahwa anggota tubuh yang terluka harus tetap ketika harness atau perban tekanan khusus diterapkan.

Jika perdarahan ternyata sangat kuat, dan tidak ada kepastian bahwa perban sederhana akan membantu, perlu menerapkan tourniquet. Jangan buang waktu - Anda harus segera mulai menerapkan harness. Teknik yang cukup sederhana dalam menerapkan harness harus diamati tanpa gagal, karena, jika diterapkan secara tidak tepat, itu bisa traumatis, tidak kurang dari kerusakan pada vena itu sendiri.

Tumpang tindih harness harus dilakukan sedikit di bawah luka itu sendiri. Dalam hal ini, jika tidak mungkin menggunakan harness khusus, maka dapat dengan mudah diganti dengan ikat pinggang sederhana, sapu tangan atau potongan kain tebal. Agar tidak melukai saraf dan kulit secara tidak sengaja, maka perlu menempatkan harness di atas pakaian, dengan setiap belokan berikutnya harus jauh lebih kuat dari yang sebelumnya, tetapi harness tidak harus sangat ketat. Penting untuk mencoba seakurat mungkin untuk mengingat waktu pengenaan harness, dan bahkan lebih baik untuk menulis di atas kertas.


Pendarahan adalah pengeluaran darah dari pembuluh darah yang terluka, yang eksternal atau internal (dari organ-organ dada atau perut). Ketika perdarahan eksternal mensekresi arteri, vena, dan kapiler.

Perdarahan arteri ditandai oleh aliran darah merah, yang dituangkan keluar dari luka menganga dalam aliran berdenyut. Untuk perdarahan vena ditandai dengan berakhirnya luka darah gelap dalam aliran kontinu berkelanjutan.

Pendarahan kapiler terjadi dengan lecet atau luka scalped, di mana darah dari pembuluh darah kecil yang rusak mengalir seperti spons. Bahaya khusus adalah pendarahan dari arteri, yang dalam waktu singkat menyebabkan kehilangan darah yang parah, dan kadang-kadang - hingga kematian korban. Jika tanda-tanda kehilangan darah akut sangat jelas, maka setelah perdarahan berhenti, pada saat yang sama dengan korban diangkut, perlu untuk menyuntikkan obat secara intravena.

Penekanan jari pada vena dilakukan untuk menghentikan perdarahan jangka pendek. Pengenaan tourniquet di bawah luka direkomendasikan untuk perdarahan masif. Posisi tinggi anggota badan, luka tamponade dan perban ketat (tekanan) dirancang untuk menghentikan pendarahan vena. Ini dalam banyak kasus membantu untuk menghindari penggunaan metode yang agak berbahaya untuk menghentikan pendarahan sebagai aplikasi twist atau tourniquet.

Pendarahan arteri menyebabkan kehilangan banyak darah dalam waktu singkat. Karena itu, setelah cedera harus segera mengambil tindakan yang diperlukan.

Menghentikan perdarahan selalu dimulai dengan metode ini, dan hanya kemudian menggunakan yang lain, lebih lanjut - sering dalam bentuk perban atau tourniquet tekanan ketat. Untuk tampil ujung jari kapal harus menyadari tempat-tempat di mana arteri yang rusak tidak terlalu dalam dan di mana ia bisa menempel pada tulang. Biasanya di tempat-tempat seperti itu selalu mungkin untuk memeriksa denyut pembuluh arteri.

Saat pendarahan dari luka yang terletak di bahu, korset atau lengan bawah, Anda dapat menghentikan pendarahan dengan menekan jempol tangan arteri subklavia ke iga di atas klavikula atau dengan menekan arteri brakialis ke humerus. Dengan perkembangan perdarahan arteri dari luka ekstremitas bawah menekan arteri femoralis ke tulang kemaluan di daerah lipatan inguinal. Saat menekan arteri dengan jari Anda di tempat yang tepat, Anda perlu melakukan upaya yang signifikan. Arteri harus ditekan untuk waktu yang singkat, untuk waktu yang dibutuhkan untuk menempatkan perban tekanan, tourniquet atau twist.

Anyaman memberlakukan pada tungkai dengan perdarahan berat (dari arteri atau vena besar). Sebagai gantinya, Anda bisa menggunakan twist. Metode menghentikan pendarahan ini membutuhkan kepatuhan terhadap sejumlah aturan.

1. Harness harus diterapkan sedekat mungkin dengan luka.
2. Sebelum menerapkan tourniquet pada tungkai, jika mungkin, perlu untuk memberinya posisi yang ditinggikan.
3. Anyaman harus diterapkan pada pakaian atau strip apa pun dalam bentuk syal, saputangan, handuk.
4. Sebelum menerapkan tourniquet, Anda harus terlebih dahulu mencoba menghentikan pendarahan dengan menekan jari Anda.
5. Diperlukan untuk mengamankan harness yang tumpang tindih.
6. Tidak dapat diterima untuk membiarkan tourniquet pada tungkai lebih dari 2 jam di musim panas dan 1-1,5 jam di musim dingin, karena penghentian pasokan darah ke tungkai untuk periode yang lebih lama dengan suhu rendah menyebabkan kematiannya.
7. Setelah tourniquet diaplikasikan, Anda harus melampirkan catatan padanya dengan tanggal dan waktu pastinya.
8. Di musim dingin, anggota badan dengan tali yang terikat harus dibungkus dengan pakaian atau bahan hangat lainnya.

Untuk pelintiran, Anda bisa menggunakan syal, ikat pinggang, pita, strip kain tahan lama. Benda-benda ini harus diletakkan di atas atau di bawah situs luka, dan ujungnya harus diikat dengan lingkaran. Dalam lingkaran harus memasukkan tongkat untuk mengencangkan lilitan sampai perdarahan berhenti. Kemudian kencangkan ujung tongkat dengan perban. Saat menerapkan putaran, ikuti aturan yang sama seperti saat menggunakan tourniquet. Anda tidak dapat menggunakan untuk memuntir tali tipis, kabel listrik, kabel telepon, karena dapat merusak jaringan lunak.

Efektif hanya ketika perdarahan dari arteri kecil. Membutuhkan pengenaan bahan ganti tambahan dalam waktu singkat.

Dengan posisi tungkai ini, pembuluh darah dikompresi. Ini dapat ditingkatkan dengan meletakkan rol kapas-ketat di lipatan dan kemudian memperbaiki anggota badan dengan aman di posisi paling bengkok. Teknik ini digunakan untuk menghentikan pendarahan arteri pada ekstremitas, tetapi tidak cocok untuk menghentikan pendarahan dari luka yang dikombinasikan dengan patah tulang atau kerusakan pada sendi. Saat pendarahan berhenti di area tangan dan lengan, Anda harus membengkokkan lengan pada sambungan siku, memasukkan roller kapas ke dalam tikungan siku dan perban perban atau sabuk celana untuk memperbaiki bahu dan lengan dengan pendekatan maksimal dari permukaannya.

Ketika menghentikan pendarahan dari daerah subklavia dan bagian atas bahu, roller dimasukkan ke dalam wilayah fossa aksila. Tangan harus ditekuk pada persendian siku, mengarah di belakang dan dengan kuat mengamankan satu sama lain menggunakan sabuk celana panjang atau perban perban. Pendarahan dari luka pada tungkai bawah dapat dihentikan dengan memasukkan rol kasa kapas padat ke fossa poplitea, atau dengan menekuk kaki dengan kuat di sendi lutut dan menjepit kaki bagian bawah ke paha.

Menurut bahan-bahan buku "Bantuan Cepat dalam Situasi Darurat."
Kashin S.P.



Анатомия
человека
| |
| |
| |
| |
Анатомия человека  | Скелет человека  |  Соединение костей | Мышцы тела | Внутренние органы
Имунная система | Сердечно-сосудистая система | Нервная система | Органы чувств
© 2009 Анатомия человека